Rabu, 08 Juli 2015

Berhenti Merokok dapat Menyebabkan Kegemukan

Tidak sedikit yang merisaukan mengalami kegemukan dikala Anda berusaha untuk berhenti merokok. Satu hal yang pasti untuk solusinya: Fokuskan buang jauh-jauh kebiasaan merokok Anda dan tidak usah cemas mengenai lingkar pinggang Anda. Dapatkah berat badan meningkat apabila Kita stop merokok? Iya, kemungkinannya 4 dari 5 orang yang stop merokok mengalami kenaikan berat badan rata-rata sebesar 2-5 kg, namun demikian ada kabar baik untuk para yang stop merokok dan mengalami kenaikan berat badan. Dimana kenaikan berat badan tersebut selalu banyak usaha untuk dapat menurunkan kembali berat badannya ke berat normal, khususnya pada saat mereka selalu berpikir untuk berhenti merokok. Tidak ada alasan bahwa dengan naiknya berat badan membuat alasan untuk meneruskan merokok. Dengan naiknya berat badan hingga 50 kg sama saja resikonya dengan merokok satu bungkus sehari, tutur Emily Rubin, RD, dari Institut Penyakit Digestif di Universitas Thomas Jefferson di Philadelpia. Merokok berkembang dari gaya hidup dimana bila sepanjang hari merokok, biasanya akan jarang melakukan aktifitas makan dan olahraga. Tetapi memang benar bahwa merokok menjaga berat badan Anda  dibawah normal. Merokok Membakar Kalori. Merokok meningkatkan frekuensi jantung dan meningkatkan metabolisme, ketika Anda berhenti merokok, kalori pembakaran menurun 100 kalori perhari. Setelah berhenti, dalam waktu berminggu-minggu atau bahkan bulanan, metabolisme Anda acapkali mengalami rebound. Merokok Menekan Rasa Lapar  Nikotin meyebabkan liver mengeluarkan glikogen yang meningkatkan kadar gula darah dan menekan nafsu makan. Sampai Anda dapat menyesuaikan diri, berat badan Anda dapat meningkat setiap minggu. Merokok Membuat Anda Merasa Nyaman  Nikotin dapat meningkatkan kadar dopamine di otak. (Zat kimia yang membuat rasa nyaman). Namun selagi Anda mengalami rasa nyaman, setengah paru-paru Anda mendidih. Anda bisa mendapatkan perasaan nyaman yang sama dengan menggantikannya dengan permen atau kue. Kalori tingginya menghasilkan efek yang sama. Namun demikian, Anda tidak harus mengganti rokok dengan makanan disaat berhenti merokok, semuanya ada di pengendalian pikiran. Alkohol meningkatkan kadar dopamin juga dan studi menunjukkan bahwa penggunaan alkohol cenderung meningkat setelah mencoba berhenti. Mekanisme ini dapat menjelaskan mengapa bupropion (Zyban), suatu antidepresan yang bekerja seperti sistem dopamin pada otak, untuk membantu berhenti merokok.karena menghasilkan sensasi seperti pada saat merokok. Merokok Mengumpulkan Selera Makan Anda. Setelah Anda berhenti, makanan mulai rasa dan bau lebih baik, sehingga Anda mungkin menemukan diri Anda ingin makan lebih banyak. Merokok dapat diandalkan ketika hal-hal lain tidak dapat diandalkan. Orang menggunakan rokok dan makanan sebagai cara untuk mengatasi kebosanan atau stres, atau sebagai gaya hidup. Anda dapat memilih gaya hidup demikian, namun pastinya Anda sudah tahu konsekuensi derita kesehatan yang akan Anda dapatkan jika pilihan Anda kepada mempertahankan kebiasaan merokok.